A.    Hubungan Antara Ilmu Dan Kemanusiaan

Pada masa lampau kedudukan ilmu pengetahuan dalam kehidupan sehari-hari belum dapat dirasakan. Ilmu sama sekali tidak memberikan pengaruhnya terhadap masyarakat. Ungkapan Aristoteles tentang ilmu “Umat manusia menjamin urusannya untuk hidup sehari-hari, barulah ia arahkan perhatiannya kepada ilmu pengetahuan”. (Van Melsen,1987).

Dewasa ini ilmu menjadi sangat berguna dalam kehidupan sehari-hari, seolah-olah manusia tidak dapat hidup tanpa ilmu pengetahuan. Kebutuhan yang sederhanapun sekarang memerlukan ilmu, misalnya kebutuhan sandang, papan ,dan papan sangat tergantung dengan ilmu. Maka kegiatan ilmiah dewasa ini berdasarkan pada dua keyakinan berikut.

1.      Segala sesuatu dalam realitas dapat diselidiki secara ilmiah, bukan saja untuk mengerti realitas dengan lebih baik, melainkan juga untuk menguasainya lebih mendalam menurut segala aspeknya.

2.      Semua aspek realitas membutuhkan juga penyelidikan primer, seperti air, makanan , udara, cahaya, kehangatan, dan tempat tinggal tidak akan cukup untuk penyelidikan itu. (Van Melsen,1987).[1]

Dengan demikian, ilmu pada dewasa ini mengalami fungsi yang berubah secara radikal, dari tidak berguna sama sekali dalam kehidupan praktis menjadi “ tempat tergantung “ kehidupan manusia. Oleh karena itu keterkaitan ilmu dengan kemanusiaan sangatlah erat hubungannya dan tidak dapat dipisahkan sendiri-sendiri. Hal ini disebabkan ilmu tanpa manusia tidak akan berkembang pesat sampai sekarang ini dan manusia tanpa ilmu juga tidak dapat hidup untuk proses pemenuhan kebutuhan yang kompleks.

Walaupun pada zaman dahulu sering kita ketahui dalam sejarah peradaban manusia saat itu memanfaatkan ilmu hanya untuk berperang dan menguasai daerah jajahan baru sehingga peran serta ilmu itu sendiri jauh dari harapan manusia dalam segi nilai dan moralitas. Dan inilah yang mengubah pemikiran manusia saat ini untuk mencapai hakekat daripada keilmuan itu.

Kita ketahui juga ilmu saat ini berkembang dengan pesat yang mempengaruhi reproduksi dan penciptaan manusia itu sendiri. Jadi, ilmu bukan saja menimbulkan gejala dehumanisasi namun bahkan kemungkinan mengubah hakikat kemanusiaan itu sendiri, atau dengan ilmu bukanlah sarana yang membantu manusia mencapai tujuan hidupnya, namun juga menciptakan tujuan hidup itu sendiri.[2]

Dengan ilmu manusia dapat memanfaatkan segala sesuatu didasari nilai yang positif sehingga dalam kehidupan bersosialnya dapat terjalin hubungan yang serasi, seimbang, selaras.

B.     Manfaat Ilmu bagi Kemanusiaan

Ilmu pada dasarnya mengungkap realitas sebagaimana adanya.Hasil-hasil kegiatan keilmuan memberikan alternatif kepada manusia untuk mengambil suatu keputusan yang menurut dirinya menjadi keputusan yang terbaik, walaupun nantinya keputusan itu dianggap kurang tepat oleh manusia lain. Akan tetapi hakikat kebenaran pastinya akan dimanfaatkan oleh manusia secara umum karena sifat daripada kebenaran yang mengungkap adalah waktu.

Menghadapi kenyataan seperti ini, ilmu yang mempelajari alam sebagaimana adanya mulai mempertanyakan hal-hal yang bersifat seharusnya: untuk apa sebenarnya ilmu itu harus dipergunakan ? dimana batas wewenang penjelejahan keilmuan? Kearah mana pengembangan keilmuan harus diarahkan? Pertanyaan ini jelas tidak merupakan urgensi ilmuwan seperti Copernicus, Galileo, dan ilmuwan seangkatannya, namun bagi ilmuwan yang hidup dalam abad kedua puluh yang telah mengalami dua kali perang dunia dan hidup dalam bayangan perang dunia ketiga, pertanyaan-pertanyaan tidak dapat dielakkan. Dan untuk menjawab pertanyaan ini maka ilmuwan berpaling kepada hakikat moral.

Banyaknya kejadian yang melanda umat manusia dewasa ini, manusia semakin menyadari bahwa manfaat ilmu sangat penting membentuk etika, moral, norma, dan kesusilaan.

Arti kesusilaan menurut Leibniz filsuf pada zaman modern berpendapat bahwa kesusilaan adalah hasil suatu “ menjadi” yang terjadi di dalam jiwa. Perkembangan dari nafsu alamiah yang gelap sampai kehendak yang sadar, yang berarti sampai kesadaran kesusilaan yang telah tumbuh lengkap, disebabkan oleh aktivitas jiwa sendiri. Apa yang benar-benar kita kehendaki telah terkandung sebagai benih di dalam nafsu alamiah yang gelap. (Harun Hadiwijoyo, 1990, hlm. 44-45). Oleh karena itu, tugas kesusilaan pertama ialah meningkatkan perkembangan itu dalam diri manusia sendiri. Kesusilaan hanya berkaitan dengan batin kita.[3]

 

C.    fungsi manusia dalam perkembangan ilmu

Manusia merupakan makhluk yang sangat sempurna dibanding dengan makluk-makluk ciptaan Alloh yang lain di muka bumi ini.Dengan dibekali pembawaan dari Alloh SWT berupa akal untuk mengelola keseimbangan alam ini.Tujuan Alloh menciptakan manusia itu sendiri adalah sebagai wakil atau kholifah secara langsung di muka bumi ini agar tujuan hidup menjadi serasi, selaras, seimbang.

Manusia mendapatkan ilmu melalui perantaraan kalam yang diciptakan oleh Alloh.Hal ini sesuai dengan firman Alloh surat Al-Alaq Ayat 1-5 sebagai berikut :

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (١)خَلَقَ الإنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (٢)اقْرَأْ وَرَبُّكَ الأكْرَمُ (٣)الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (٤)عَلَّمَ الإنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (٥)

Artinya: Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha pemurah, Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam, Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.

Dapat kita ketahui tentang ayat diatas bahwa Alloh menciptakan manusia dengan penuh kasih sayang dan kesempurnaan baik secara fisik dan rohani. Dengan dibekali hal diatas maka fungsi manusia terhadap ilmu adalah menemukan, mengembangkan, menciptakan, kemudian mengevaluasi terhadap ilmu yang didapatnya melalui proses berpikir yang alami dan sistematis. dengan pemikiran seperti itu manusia bisa membagi atau memetakan suatu ilmu degan spesifikasi tertentu yang berkembang saat ini dan sudah dimanfaatkan oleh manusia.

Ilmu merupakan cabang pengetahuan yang mempunyai ciri-ciri tertentu, meskipun secara metodoloigis ilmu tidak membedakan ilmu-ilmu alam dengan ilmu-ilmu sosial secara garis besar.

Berhubungan dengan ilmu sosial maka ada keterkaitan antara manusia dengan kemanusiaan sehingga melahirkan konsep ilmu itu sendiri yaitu :

1.      Interaksi

2.      saling ketergantungan

3.      Kesinambungan dan Perubahan

4.      Keragaman/Kesamaan/Perbedaan

5.      Konflik dan konsensus

6.      Pola (Pattern)

7.      Tempat atau lokasi

8.      Kekuasaan atau Power

9.      Nilai Kepercayaan

10.  Keadilan Dan Pemerataan

11.  Kelangkaan

12.  Kekhususan

13.  Budaya (Culture)

Nasionalisme.[4]


[1] Surajiyo, Fislafat Ilmu dan Perkembangannya di Indonesia, (Jakarta: PT. Bumi Aksara, 2008), hal. 137

[2] Jujun S. Suriasumantri, Filsafat Ilmu, (Jakarta: Pustaka Sinar Harapan, tt), hal. 231

[3] Surajiyo, Fislafat Ilmu, hal. 148

[4] Solihatin Etin, Rahardjo, Cooperative Learning, (Jakarta: PT. Bumi Aksara, 2008), hal. 15-21